Istilah Populer Perbankan Syariah

Istilah-Istilah di Perbankan Syariah

1. Bank Syariah :
Bank yang beroperasi berdasarkan prinsip-prinsip Syariah (Islamic Bank).

2. Mudharabah :
Bentuk kerja sama antara dua atau lebih pihak dimana pemilik modal (shahib al-maal) mempercayakan sejumlah modal kepada pengelola (mudharib) dengan suatu perjanjian pembagian keuntungan.

3. Musyarakah :
Pembiayaan berdasarkan akad kerjasama antara dua pihak atau lebih untuk suatu usaha tertentu dimana masing-masing pihak memberikan kontribusi dana dengan ketentuan bahwa keuntungan dan resiko akan ditanggung bersama sesuai dengan kesepakatan.

4. Murabahah :
Transaksi jual-beli dimana bank menyebut jumlah keuntungannya. Bank bertindak sebagai penjual, dan nasabah sebagai pembeli. Harga jual adalah harga beli bank dari pemasok ditambah keuntungan (margin).

5. Wadi’ah :
Titipan murni yang setiap saat dapat diambil jika pemiliknya menghendaki.

6. Wadi’ah Yad ad Dhamanah :
Titipan murni yang setiap saat dapat diambil jika pemiliknya menghendaki, pihak yang menerima titipan boleh menggunakan dan memanfaatkan dana atau barang yang dititipkan.

7. Ijarah Muntahiyah bittamlik :
Perjanjian sewa menyewa yang disertai opsi pemindahan hak milik atas benda yang disewa, kepada penyewa, setelah selesai masa sewa.

8. Hawalah :
Akad pengalihan hutang dari satu pihak yang berhutang kepada pihak lain yang wajib menanggung (membayar)-nya.

9. Al-sharf :
Transaksi jual-beli mata uang (al-sharf), baik antar mata uang sejenis maupun antar mata uang berlainan jenis.

10. Qard :
Akad pinjaman kepada nasabah dengan ketentuan bahwa nasabah wajib mengembalikan dana yang diterimanya kepada Lembaga Keuangan Syariah (LKS) pada waktu yang telah disepakat oleh LKS dan nasabah.

11. Kafalah :
Jaminan yang diberikan oleh penanggung (kafiil) kepada pihak ketiga untuk memenuhi kewajiban pihak kedua atau yang ditanggung (makfuul ‘anhu, ashil).

12. Salam :
Jual beli barang dengan cara pemesanan dan pembayaran harga lebih dahulu dengan syarat-syarat tertentu.

13. Istishna’ :
Akad jual beli dalam bentuk pemesanan barang tertentu dengan kriteria dan persyaratan tertentu yang disepakati antara pemesan (pembeli, mustashni’) dan penjual (pembuat, shani’).

14. Tabarru’:
Akad yang dilakukan dengan tujuan kebajikan dan tolong menolong, bukan semata untuk tujuan komersial.

15. Rahn :
Menggadaikan barang sebagai jaminan hutang, dengan ketentuan bank tidak boleh memanfaatkan barang tersebut tanpa seijin pemiliknya, dan pemilik dikenakan biaya pemeliharaan atas barang yang digadai tersebut.

 

sumber jaharuddin.blogspot.com

 

ISTILAH POPULER PERBANKAN SYARIAH

 

 

AKAD

Ikatan  atau  kesepakatan  antara  nasabah  dengan bank  yakni  pertalian  ijab  (pernyataan  melakukan ikatan)  dan  kabul  (pernyataan  penerimaan  ikatan) sesuai  dengan  kehendak  syariat  yang  berpengaruh pada  obyek  perikatan,  misalnya  akad  pembukaan rekening simpanan atau akad pembiayaan.

 

PRINSIP SYARIAH

Aturan  perjanjian  berdasarkan  hukum  Islam  antara bank  dan  nasabah  untuk  penyimpanan  dana  dan atau   pembiayaan   kegiatan   usaha   atau   kegiatan lainnya yang dinyatakan sesuai dengan syariah.

 

DISTRIBUSI BAGI HASIL

Pembagian                   keuntungan     bank   syariah kepada nasabah           simpanan         berdasarkan     nisbah                   yang disepakati setiap bulannya. Bagi hasil yang diperoleh tergantung jumlah dan jangka waktu simpanan serta pendapatan  bank  pada  periode  tersebut.  Besarnya bagi  hasil  dihitung  berdasarkan  pendapatan  bank

(revenue) sehingga nasabah pasti memperoleh bagi hasil dan tidak kehilangan pokok simpanannya.

 

DEWAN PENGAWAS SYARIAH (DPS)

Dewan     yang    bertugas    memantau   kepatuhan penerapan       prinsip              syariah pada     operasional perbankan syariah. DPS terdiri dari alim ulama yang ditunjuk   Dewan   Syariah   Nasional   (DSN)   Majelis Ulama             Indonesia,   dan   atas                persetujuan            Bank Indonesia.

 

MARGIN

Besarnya  keuntungan  yang  disepakati  antara  bank dan  nasabah  atas   transaksi   pembiayaan  dengan akad   jual   beli   (murabahah).   Margin  pembiayaan bersifat   tetap   (fixed)   tidak   berubah   sepanjang jangka waktu pembiayaan.
 

NISBAH

Porsi   bagi   hasil   antara   nasabah   dan   bank   atas transaksi  pendanaan  dan  pembiayaan  dengan  akad bagi hasil (mudharabah dan musyarakah).

 

BAI’ ALMUTHLAQ

Jual  beli  biasa,  yaitu  pertukaran  barang  dengan uang.  Uang  berperan  sebagai  alat  tukar.  Bai’  al Muthlaq   dilakukan   untuk   pelaksanaan   jual   beli barang  keperluan  kantor  (fixed  assets).  Jual  beli seperti ini menjiwai semua produk yang didasarkan pada transaksi jual beli.

 

MUQAYYAD

Jual  beli  di  mana  pertukaran  terjadi  antara  barang dengan   barang   (barter). Jual   beli   semacam   ini dilakukan  sebagai  jalan  keluar  bagi  ekspor  yang tidak bisa menghasilkan mata uang asing (valas).

 

SHARF

Jual  beli  mata  uang  asing  yang  saling  berbeda, seperti  Rupiah  dengan  Dolar,  Dolar  dengan  Yen; Sharf   dilakukan   dalam   bentuk   Bank   Notes   dan transfer,   dengan   menggunakan   nilai   kurs   yang berlaku pada saat transaksi.

 

MURABAHAH

Akad   jual   beli   dimana   harga   dan   keuntungan disepakati  antara  penjual  dan  pembeli.  Jenis  dan Jumlah   barang   dijelaskan   dengan   rinci.   Barang diserahkan  setelah  akad  jual  beli  dan  pembayaran bisa          dilakukan          secara        mengangsur/cicilan                atau sekaligus.

 

SALAM

Jual beli dengan cara pemesanan, di mana pembeli memberikan  uang  terlebih  dahulu  terhadap  barang yang  telah  disebutkan  spesifikasinya,  dan  barang dikirim   kemudian,   Salam   biasanya   dipergunakan untuk  produk-produk pertanian           jangka       pendek. Dalam  hal  ini  lembaga  keuangan  bertindak  sebagai pembeli produk dan memberikan uangnya lebih dulu sedangkan  para  nasabah  menggunakannya  sebagai modal untuk mengelola pertaniannya.

 

ISTISHNA’

Jual     beli    barang    dalam   bentuk    pemesanan pembuatan  barang  berdasarkan  persyaratan  serta kriteria tertentu, sedangkan pola pembayaran dapat dilakukan          sesuai  dengan            kesepakatan    (dapat

 

dilakukan   di   depan   atau   pada   saat   pengiriman barang).

 

MUDHARABAH

Akad yang dilakukan antara pemilik modal (shahibul mal)  dengan  pengelola  (mudharib)  dimana  nisbah bagi  hasil  disepakati  di  awal,  sedangkan  kerugian ditanggung oleh pemilik modal.

 

MUDHARABAH MUQAYYADAH

Akad  yang  dilakukan  antara  pemilik  modal  untuk usaha yang ditentukan oleh pemilik modal (shahibul mal)  dengan  pengelola  (mudharib),  dimana  nisbah bagi hasil disepakati di awal untuk dibagi bersama, sedangkan kerugian ditanggung oleh pemilik modal. Dalam   terminologi   perbankan   syariah   ini   lazim disebut Special Investment.

 

MUSYARAKAH

Akad  antara  dua  pemilik  modal  atau  lebih  untuk menyatukan    modalnya         pada     usaha   tertentu, sedangkan  pelaksananya  bisa  ditunjuk  salah  satu dari mereka. Akad ini diterapkan pada usaha/proyek yang  sebagiannya  dibiayai  oleh  lembaga  keuangan sedangkan selebihnya dibiayai oleh nasabah.

 

MUSYARAKAH MUTANAQISAH

Akad  antara  dua  pihak  atau  lebih  yang  berserikat atau berkongsi terhadap suatu barang dimana salah satu  pihak  kemudian  membeli bagian  pihak  lainnya secara      bertahap.         Akad     ini         diterapkan        pada pembiayaan   proyek   yang   dibiayai   oleh   lembaga keuangan  dengan  nasabah  atau  lembaga  keuangan lainnya  dimana  bagian  lembaga  keuangan  secara bertahap   dibeli   oleh   pihak   lainnya   dengan   cara mencicil.  Akad  ini  juga  terjadi  pada  mudharabah yang  modal  pokoknya  dicicil,  sedangkan  usaha  itu berjalan terus dengan modal yang tetap.

 

WADI’AH

Akad  yang  terjadi  antara  dua  pihak,  dimana  pihak pertama   menitipkan   suatu   barang   kepada   pihak kedua.  Lembaga  keuangan  menerapkan  akad  ini pada rekening giro.

 

WAKALAH

Akad perwakilan antara satu pihak kepada yang lain. Wakalah   biasanya   diterapkan   untuk   pembuatan Letter of Credit, atas pembelian barang di luar negeri

(L/C Import) atau penerusan permintaan.

 

IJARAH

Akad  sewa  menyewa  barang  antara  kedua  belah pihak, untuk memperoleh manfaat atas barang yang disewa.  Akad  sewa  yang  terjadi  antara  lembaga keuangan            (pemilik            barang)            dengan            nasabah

(penyewa)    dengan    cicilan    sewa    yang    sudah

termasuk cicilan pokok harga barang sehingga pada akhir   masa   perjanjian   penyewa   dapat   membeli barang  tersebut  dengan  sisa  harga  yang  kecil  atau diberikan saja oleh bank. Karena itu biasanya Ijarah ini dinamai dengan al Ijarah waliqtina’ atau al Ijarah alMuntahia Bittamliik.

 

KAFALAH

Akad  jaminan  satu  pihak  kepada  pihak  lain.  Dalam lembaga keuangan         biasanya           digunakan        untuk membuat  garansi  atas  suatu  proyek  (performance bond),  partisipasi  dalam  tender  (tender  bond)  atau pembayaran lebih dulu (advance payment bond).

 

HAWALAH

Akad pemindahan utang/piutang suatu pihak kepada pihak yang lain. Dalam lembaga keuangan hawalah diterapkan pada fasilitas tambahan kepada nasabah pembiayaan  yang  ingin  menjual  produknya  kepada pembeli  dengan  jaminan  pembayaran  dari  pembeli tersebut   dalam   bentuk   giro   mundur.   Ini   lazim disebut   Post   Dated   Check.   Namun   disesuaikan dengan prinsip-prinsip Syariah.

 

RAHN

Akad  menggadaikan  barang  dari  satu  pihak  kepada pihak  yang  lain,  dengan  uang  sebagai  gantinya. Akad  ini  digunakan  sebagai  akad  tambahan  pada pembiayaan yang berisiko dan memerlukan jaminan tambahan.                    Lembaga   keuangan    tidak    menarik manfaat  apapun  kecuali  biaya  pemeliharaan  atau keamanan barang tersebut.

 

QARD

Pembiayaan  kepada  nasabah  untuk  dana  talangan segera dalam jangka waktu yang relatif pendek, dan dana           tersebut    akan    dikembalikan    secepatnya sejumlah uang yang digunakannya. Dalam transaksi ini, nasabah hanya mengembalikan pokok.

 

Disebarkan sebagai bagian dari Program Edukasi

Masyarakat dalam rangka Implementasi Arsitektur

Perbankan Indonesia”

 

Pastikan Anda membaca syarat dan ketentuan dari setiap produk perbankan yang akan Anda gunakan!

 

Informasi lebih lanjut dapat dilihat di website Bank Indonesia  :

 

http://www.bi.go.id atau

Bank Syariah terdekat

 

 

0 Responses to “Istilah Populer Perbankan Syariah”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Arsip

RSS turindra

  • Efek Anak Sekolah Terlalu Dini
    Selama mengajar di sekolah Alam Bekasi saya menemukan berbagai macam tipe anak, ada anak yang aktif, pendiam, atau yang biasa saja. Namun kadangkala saya berfikir juga tentang riwayat pendidikan si anak di keluarganya apakah dia pernah di porsir atau memang baru pertama kai sekolah, iseng-iseng saya baca tulisan dan sepertinya tulisan ini bisa jadi referensi […]
    Azis Turindra
  • Sebuah Renungan tentang kecerdasan
    Dipapan tulis, saya menggambar sebatang pohon kelapa tanpa pemilik ditepi pantai, lalu sebutir kelapa yang jatuh dari tangkainya. Kemudian saya bercerita tentang 4 anak yang mengamati fenomena alam jatuhnya buah kelapa ditepi pantai itu. Anak ke 1 : dengan cekatan dia mengambil secarik kertas, membuat bidang segi tiga, menentukan sudut, mengira berat kelapa, […]
    Azis Turindra
  • Sekolah Alam Turindra Nusantara (SATURNUS)
    Sekolah Alam Turindra Nusantara disingkat SATURNUS merupakan pengembangan dari metode sekolah alam yang dicetuskan oleh Lendo Novo pada tahun 1998. Sekolah ini memiliki visi 4 pilar yaitu ketaqwaan, kepemimpinan, entreprenuer dan keilmuan. Adapun misi dari SATURNUS adalah sebagai berikut 1. Membentuk ketaqwaan melalui lingkungan dan kebiasaan beribadah serta […]
    Azis Turindra

%d blogger menyukai ini: