Batik Sebagai Proses Budaya

YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Sejarah membuktikan batik adalah hasil proses budaya asli masyarakat Jawa yang diwariskan turun temurun. Proses ini jangan berhenti, tapi justru berkembang setelah batik ditetapkan sebagai warisan budaya dunia oleh UNESCO, badan di bawah Perserikatan Bangsa-bangsa yang membidangi budaya, Jumat (2/10) besok, di Dubai.

Meskipun belum disebut membatik, seperti disampaikan Guru Besar Arkeologi UGM Timbul Haryono, teknik pengolahan kain tersebut telah dikenal sejak sebelum pengaruh Hindu masuk ke Nusantara sekitar abad IV Masehi. Bukti-buktinya tertuang di sejumlah prasasti dan arca kuno.

Sejumlah prasasti dari abad IX menyebutkan jenis-jenis kain yang diolah dengan teknik mirip batik. Salah satunya adalah Prasasti Balitung yang mengisahkan pesta di sebuah kerajaan.Setiap tamu kehormatan mendapat hadiah kain yang disebut bebet.

“Deskripsi kain ini mirip dengan yang teknik yang sekarang disebut batik. Dari bukti-bukti ini saya yakin batik asli budaya Jawa,” tutur Timbul. Bukti-bukti itu dikuatkan dengan busana pada arca-arca kuno. Motif pada busana arca tersebut mirip dengan motif batik kawung yang dikenal saat ini.

Namun, asal usul kata batik hingga saat ini belum terlacak. Dari kemiripan bunyi, sejumlah kalangan menduga batik berasal dari gabungan dua kata Jawa, yakni amba dan titik yang artinya membuat titik. Namun belum ada bukti penguat dugaan itu.

Menurut Timbul, batik bukan sebuah penemuan tiba-tiba. Teknik pengolahan kain ini merupakan hasil proses budaya yang dikembangkan secara turun temurun. Asal mula pengembangan batik di Jawa sendiri telah dimulai sejak zamanprasejarah. “Tapi karena bukti minim, maka agak sulit melacaknya,” ujar Timbul, Kamis.

Proses panjang yang menghasilkan budaya adiluhung itu diharapkan tidak berhenti dengan adanya pengakuan batik sebagai salah satu warisan dunia yang ditetapkan UNESCO pada Jumat besok.

Pembatik di Giriloyo dan Karangtengah Imogiri, mengaku keahliannya diwariskan turun-temurun. Ketrampilan nenek moyang mereka didapat dari Keraton Yogyakarta . “Ini tak lepas dari faktor daerah yang dekat dengan makam raja-raja Imogiri. Mereka diajari orang keraton saat berziarah,” kata Partinem (33), perajin di Karangrejek, Karangtengah.

Saat ini ada 30-an perajin di Karangtengah. Mereka menggunakan pewarna alam, dengan dua metode yakni batik tulis dan cap. Batik cap baru muncul belakangan karena konsumen keberatan dengan harga batik tulis. Batik tulis misalnya, dijual Rp 250.000 ke atas, sementara batik cap hanya Rp 50.000-Rp 100.000 per lembar.

Perajin batik tradisional di Banaran, Kulon Progo berpendapat, pengakuan batik dari UNESCO belum memperbaiki kesejahteraan. Selama tidak ada kebanggaan memakai kain batik lokal, perajin tetap terpuruk. Widodo, perajin di Banaran, berani bertaruh, dari pemakai batik Jumat ini, tak ada 10 persen yang mengenakan batik lokal. Mayoritas pasti memakai batik Pekalongan atau Solo, yang lebih murah.

Parahnya lagi, di pasaran, batik printing yang meraja. Yang benar-benar batik sebenarnya hanya batik tulis, cap , dan kombinasi keduanya. Batik printing hanya kain bermotif batik. Menurut Murdijati Gardjito, Sekretaris Umum Paguyuban Pecinta Batik Sekar Jagad Batik, batik printing akan menghancurkan industri batik tradisional, juga mencoreng wajah Indonesia

Harga murah, tak pelak memang daya tarik batik printing, seperti banyak dijual di sepanjang Malioboro. Wisatawan terutama domestik banyak membelinya sebagai oleh-oleh. Ramli, pedagang di Malioboro mengatakan, baju terusan dan kemeja batik printing, misalnya dijual Rp 15.000-Rp 30.000. Dalam sehari, 20-an potong pasti terjual. Ramli sendiri tak menjual batik cap.

Sepekan terakhir, 30-an potong malah, ujar Ramli, yang sudah berjualan sejak tahun 2008 ini. Beberapa hari terakhir, sebagian pedagang di Maliboro seperti Ramli, juga berpakaian batik.

Agar mencintai batik, masyarakat mesti banyak disentuhkan dengan batik. Murdijati menyebut, itu bisa dilakukan dengan banyak cara, misalnya sebagai seragam di kantor-kantor, instansi, sekolah, kelompok masyarakat, hingga paguyuban trah. Perlu dibiasakan juga mengenakan batik tak hanya saat resepsi.

Sebagai bentuk pelestarian, Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga DIY tengah mempersiapkan 150 guru batik. Setelah memperoleh pelatihan, mereka akan diterjunkan ke sejumlah sekolah, mulai jenjang SD hingga SMA, untuk mengenalkan teknik membatik pada para pelajar

0 Responses to “Batik Sebagai Proses Budaya”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Arsip

RSS turindra

  • Efek Anak Sekolah Terlalu Dini
    Selama mengajar di sekolah Alam Bekasi saya menemukan berbagai macam tipe anak, ada anak yang aktif, pendiam, atau yang biasa saja. Namun kadangkala saya berfikir juga tentang riwayat pendidikan si anak di keluarganya apakah dia pernah di porsir atau memang baru pertama kai sekolah, iseng-iseng saya baca tulisan dan sepertinya tulisan ini bisa jadi referensi […]
    Azis Turindra
  • Sebuah Renungan tentang kecerdasan
    Dipapan tulis, saya menggambar sebatang pohon kelapa tanpa pemilik ditepi pantai, lalu sebutir kelapa yang jatuh dari tangkainya. Kemudian saya bercerita tentang 4 anak yang mengamati fenomena alam jatuhnya buah kelapa ditepi pantai itu. Anak ke 1 : dengan cekatan dia mengambil secarik kertas, membuat bidang segi tiga, menentukan sudut, mengira berat kelapa, […]
    Azis Turindra
  • Sekolah Alam Turindra Nusantara (SATURNUS)
    Sekolah Alam Turindra Nusantara disingkat SATURNUS merupakan pengembangan dari metode sekolah alam yang dicetuskan oleh Lendo Novo pada tahun 1998. Sekolah ini memiliki visi 4 pilar yaitu ketaqwaan, kepemimpinan, entreprenuer dan keilmuan. Adapun misi dari SATURNUS adalah sebagai berikut 1. Membentuk ketaqwaan melalui lingkungan dan kebiasaan beribadah serta […]
    Azis Turindra

%d blogger menyukai ini: